Pahami Kemampuan Visual Spasial Anak Beserta Tahapannya

0
107

INDOPOST.CO – Memahami kemampuan anak dalam menuangkan gambar bisa membantu orangtua mengetahui kemampuan visual spasial anak dan perkembangannya.

Pikiran,.fantasi atau imajinasi anak dalam bentuk gambar, desain, grafis, atau lukisan akan menunjukan kemampuan anak.

Anak yang memiliki kemampuan visio-spatial yang baik adalah anak yang memiliki daya kreativitas tinggi karena mereka mampu untuk memahami konsep warna, komposisi, desain, dan seni.

Berikut ini adalah tahapan kemampuan anak usia dini dalam menuangkan gambar menurut pakar pengasuhan Jarot Wijanarko:

Usia 1-1,5 tahun

Anak belum mampu menggambar namun sudah mampu melakukan aktivitas corat-coret. Coretannya tidak dimaksudkan menjadi sesuai yang khusus. Anak menikmati bahwa tangannya (motorik) bisa digerakan sesuai kehendaknya (sensorik).

Biarkan anak melakukan corat-coret karena hal tersebut dapat menjadi terapi dalam melakukan sinkronisasi dari motorik dan sensorik ini.

Usia 2-2,5 tahun

Aktivitas menggambar masih belum terarah untuk membentuk sesuatu. Jika Anda menanyakan itu gambar apa, ia akan melihat gambarnya dan menjelaskan tentang gambar tersebut. Jika keesokan harinya Anda menanyakan pertanyaan sama untuk gambar yang sama, jangan heran jika ia menjawab berbeda.

Usia 2,5-3 tahun

Anak mulai mengatakan sebelum menggambar, bahwa ia akan membuat sesuatu. Tetapi ia sering berubah di tengah menggambar dan mengubah gambarnya menjadi gambar lain.

Usia 3-3,5 tahun

Mulai bisa menggambar bentuk dasar seperti lingkaran, kota, silang, garis dan titik yang dikombinasikan dengan beragam cara.

Usia 3,5-4 tahun

Senang menggambar menggunakan bentuk dasar, khususnya lingkaran dan dia mulai memasang garis pada lingkaran tadi seolah-olah tangan, kaki atau matahari.

Usia 4-5 tahun

Mulai senang bekreasi dan mulai memberikan details pada obyek. Misalnya, tangan yang dia gambar bukan lagi sebuah garis lurus, tetapi sudah memiliki jari.

Usia 5-6 tahun

Anak mulai dapat memahami dan menuangkan simbol-simbol. Bisa menggambar secara ’rata’, misalnya ada 4 anak duduk di sekitar meja, maka semua muka dan badannya mengarah ke depan.

Usia anak-anak memang paling senang menggambar. Mereka bisa membuat apa saja yang ingin ia buat. Beberapa anak mulai menggambar secara natural beberapa lainnya mengalami kesulitan. 

Pada usia dini, orang tua sebaiknya menggunakan model ’kartun’ agar anak tidak merasa bahwa menggambar itu sulit. Dengan demikian, latihan mewarna dan menggambar secara rutin dapat membuat anak untuk semakin mengembangkan kecerdasan spasialnya. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

75 − 65 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.