Fakta Bentrokan Massa Pro Jokowi Dan Mahasiswa Di Medan

0
15
massa jokowi bentrok dengan mahasiswa

Indopost.co – Bentrokan terjadi antara dua massa aksi di depan Kantor DPRD Sumatera Utara pada hari Kamis (20/9/2018). Bentrokan dipicu kesalahapahaman tentang gas dan klakson dari kelompok Masyarakat Cinta NKRI saat melewati rombongan kelompok Aliansi Pergerakan Mahasiswa Se-Kota Medan. Kedua massa pun terlibat aksi lempar batu dan terpaksa dibubarkan aparat kepolisian untuk mencegah bentrokan lebih parah. Berikut fakta terkait bentrokan di depan DPRD Sumatera Utara (Sumut).

1. Dua kelompok menggelar aksi di tempat yang sama.

Awalnya, massa dari Masyarakat Cinta NKRI melakukan aksi terlebih dahulu sebelum Aliansi Pergerakan Mahasiswa Se-Kota Medan tiba di Gedung DPRD Sumut, Kamis (20/9/2018). Saat itu, Masyarakat Cinta NKRI menggelar aksi untuk menyatakan dukungan kepada pemerintahan Joko Widodo. Sementara itu, para mahasiswa membawakan orasi berisi tentanng kritikan kepada pemerintahan Joko Widodo. Pertemuan dua kelompok dengan tema aksi bertolak belakang tidak dapat terhindarkan. Menurut Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto, bentrokan dipicu adanya dua kelompok massa yang menggelar aksi di titik yang sama.

2. Gara-gara saling ejek dan bunyi klakson Ilustrasi bentrok

Usai berorasi dan diterima oleh perwakilan DPRD Sumut, massa dari Masyarakat Cinta NKRI tidak segera membubarkan diri dari gedung DPRD di Jalan Imam Bonjol, Medan. Sejumlah orang tampak masih bertahan di gerbang gedung DPRD dan sekitarnya. Saat itu, kelompok mahasiswa pun mulai datang untuk menggelar aksi di Gedung DPRD. Namun ketika melihat masih ada beberapa massa dari kelompok lain di sekitar gedung DPRD, mahasiswa akhirnya memilih menggelar orasi di depan Bank Mandiri. Lokasinya tak jauh dari gedung DPRD. Suasana memanas mahasiswa menggelar orasi yang berisi kritikan dan meminta pertanggung jawaban Presiden Joko Widodo atas kondisi perekonomian saat ini. Sejumlah peserta aksi dari Masyarakat Cinta NKRI menanggapi orasi mahasisiwa itu dengan ejekan dan melempari mahasiswa. Meskipun sempat dilerai oleh polisi, bentrokan tak terhindarkan ketika sejumlah massa Masyarakat Cinta NKRI membunyikan klakson dan menggeber gas sepeda motor mereka saat melintas di depan kelompok mahasiswa.

3. Aksi saling lempar batu antara dua kelompok Kedua kelompok saling lempar batu dan bentrokan membuat warga di sekitar Gedung DPRD panik. Mahasiswa berlarian ke Jalan Imam Bonjol dan jalan Pengadilan ketika bentrokan terjadi. Polisi mencoba membubarkan bentrokan dan memukul mundur kelompok aksi yang terlibat bentrokan. Sejumlah mahasiswa mengalami luka-luka terkena pukulan aparat kepolisian dan beberapa akibat lemparan batu saat bentrokan. “Kami mendorong massa mahasiswa itu, untuk dipisah dengan kelompok lain,” kata Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto, Kamis (21/9/2018).

4. Korban luka-luka karena pukulan polisi dan lemparan batu

Bentrokan tersebut membuat sejumlah mahasiswa mengalami luka-luka karena lemparan batu. Polisi terpaksa membubarkan dan memukul mundur kelompok massa agar mencegah bentrokan meluas. Mengenai adanya korban yang terluka dalam bentrokan, kami masih melakukan pendataan, dan begitu juga sejumlah fasilitas dan kendaraan yang rusak,” kata Dadang. Bentrokan akhirnya bisa kendalikan dan suasana di Kota Medan tetap kondusif.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “4 Fakta di Balik Bentrokan Pro dan Kontra Jokowi di Medan”, https://regional.kompas.com/read/2018/09/21/13100081/4-fakta-di-balik-bentrokan-pro-dan-kontra-jokowi-di-medan..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

7 × 1 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.